nuffnang

Wednesday, December 25, 2013

Iradah qawiyah


Assalamualaikum...


first time naik public bus untuk perjalanan yang jauh di Indonesia. pernah naik bas ke bandung, anyer, bogor tapi tu bas sewa. semua orang kat dalam tu kita kenal. pernah juga ke surabaya, tapi naik train dan flight.perasaan naik public bus ni lain macam..terkejut pun ada bila tahu sebenarnya ada yang berdiri sepanjang perjalanan dari jakarta ke bandung.kita yang duduk ni pun rasa punyalah sakit belakang sebab perjalanan macet, ambil masa yang lama..takdelah lama sangat pun tapi sebab macet dan agak panas juga memang bukanlah satu perjalanan yang boleh duduk goyang kaki walaupun banyak tidur..heheh


benarlah orang kata, jauh berjalan luas pemandangan.selalu mendengar cerita sisters yang travel jauh berjam-jam seorang diri hanya nak pergi usrah yang mungkin hanya 3-4 jam. mungkin hanya 1/6 perjalanan untuk ke tempat usrah.bahkan ada yang sanggup datang jauh jauh hanya untuk mendengar taujih atau pengisian yang sebentar cuma..mungkin hanya beberapa jam. kemudian balik lagi kerana komitmen kerja, kelas dan sebagainya.tapi itulah, kesusahan dan kepayahan itu membuatkan mereka lebih qawiy. sanggup berbuat apa saja untuk mencari redha Allah.


Allahu ghayatuna.




hanya Allah satu satunya matlamat kita. nak dapatkan redha allah. nak dapatkan cinta Allah.nak rasa macamana perjuangan rasulullah dan para sahabat. dengan bersusah payah dan berkorban inilah mereka jadi lebih matang dan kuat. kalau ditanyakan mana mereka dapat kekuatan mereka, passion mereka yang sanggup berjihad dengan berkorban masa, tenaga, wang ringgit bahkan mengenepikan perasaan dan keinginan sendiri ramai yang akan bercakap tentang cinta pada jalan ini.


satu benda yang aku belajar juga adalah iradah qawiyah iaitu keinginan yang kuat. kalau orang paksa macamana sekalipun tapi diri sendiri tak ada rasa pun nak buat semua benda tak jadi. bila rasa ia bebanan.kita akan berusaha sebaik mungkin untuk mengurangkan beban. bila rasa buat kerana terpaksa, kita akan memberi seribu satu alasan. kita tidak meletakkan hati kita di situ.jasad mungkin ada tapi hati hilang melayang entah ke mana...


rasa tertarik dengan analogi seorang sister yang mengatakan: "setiap ujian dan cabaran yang kita lalui itu ibarat keping kepingan puzzle. kita akan berusaha sedaya upaya untuk  memasang puzzle itu pada tempat yang betul. namun bila puzzle tu dah siap, kita akan rasa dan dapat betapa cantik hasilnya.kalau hilang satu puzzle, cacatlah dan tak cantiklah keseluruhan hasilnya". itulah kita.kekadang kita sering memberikan alasan. nak lepas diri dari kesusahan dan tanggungjawab..tapi ingatlah, di akhirat nanti kita akan diminta alasan kenapa kita tidak melakukan amanah dan tanggungjawab tu dengan betul..Allahu sungguh takut T_T


semoga kita semua diberi kekuatan olehNya. perjalanan ini sungguh panjang, susah dan payah. memerlukan kita banyak berkorban, banyak bersabar. kita tak dapat ganjaran apapun di dunia. yang kita cari hanyalah redha Dia. insyaAllah ^^
Post a Comment

nuffnang

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...